Kemendagri Beberkan Cara Pinjol Akses Data Penduduk
By: Date: 12/06/2020 Categories: Teknologi

Kemendagri Beberkan Cara Pinjol Akses Data Penduduk

Kemendagri Beberkan Cara Pinjol Akses Data Penduduk

Bugscode.Id – Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pendaftaran Kementerian Dalam Negeri (Ditjen Dukcapil Kemendagri) telah mengumumkan pemberian hak akses data kepada penduduk 13 lembaga keuangan, dan pinjaman online (Pinjol) hanya digunakan untuk verifikasi.

Sebanyak 13 lembaga ini aktif di bidang bank, perusahaan keuangan, pinjaman teknologi P2P, pembayaran untuk uang digital, perusahaan perawatan kesehatan dan kesejahteraan sosial.

Hak akses yang mereka miliki hanya dalam bentuk hak verifikasi. Artinya, mereka tidak dapat melihat data populasi secara keseluruhan. Anda hanya akan diberi tahu jika data populasi yang akan diperiksa cocok atau tidak cocok dengan data Dukcapil.

Home Office tidak memberikan data populasi kepada institusi, tetapi hak akses untuk verifikasi data diberikan, “kata Direktur Jenderal Home Office Dukcapil, Zudan Arif, selama upacara penandatanganan virtual pada Kamis (6 November).

Menurutnya, hak akses data yang diberikan hanya data pada nomor registrasi

populasi dan kartu identitas elektronik (e-KTP).

Lutfi Adhiansyah, CEO PT Ammana Fintek Syariah (Ammana), juga menjelaskan rekonsiliasi data dengan Dukcapil. Lutfi ingin membandingkan apakah data di perusahaannya cocok dengan data Dukcapil atau tidak. Namun, Anda tidak dapat melihat datanya. Sistem Dukcapil mengeluarkan pemberitahuan.

“Jadi kami sudah memiliki nomor KTP, kami memiliki data biometrik yang didaftarkan oleh platform kami dan kemudian kami mencocokkan data Dukcapil. Jika ada kecocokan, sistem Dukcapil akan menampilkan pesan bahwa ini telah diperiksa sehingga proses selanjutnya dari layanan kami dapat dilanjutkan, “Lutfi menjelaskan.

Selain itu, menurut Zudan, 13 institusi sudah memiliki database pelanggan

. Data ini dibandingkan dengan data populasi Kementerian Dalam Negeri Dukcapil.

Lihat juga: Home Office menolak untuk mengungkapkan data populasi ke sektor swasta, hanya akses
Misalnya, untuk menentukan apakah pelanggan atau pengguna dari berbagai institusi dan perusahaan masih hidup di alamat yang sama.

Zudan menjelaskan bahwa ada empat aturan yang membentuk dasar pemberian hak untuk mengakses data kependudukan, yaitu Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006, Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2013, Peraturan Presiden Nomor 40 Tahun 2019 dan Undang-Undang Menteri Dalam Negeri. 102

Zudan mengatakan data populasi yang telah diperiksa oleh puluhan lembaga

dan bisnis telah digunakan untuk semua tujuan, termasuk layanan publik, perencanaan pembangunan, alokasi sumber daya, pengembangan demokrasi, penegakan hukum, dan pencegahan kejahatan.

“Yang utama adalah kita semua berkomitmen untuk menjaga dan melindungi kerahasiaan data populasi yang kita buat dengan mengakses data populasi itu,” kata Zudan.

Lihat juga: Perusahaan Fintech menjelaskan akses data ke Dukcapil
Zudan juga mengungkapkan kondisi yang harus dipenuhi oleh 13 lembaga dan perusahaan untuk mendapatkan hak akses data, termasuk aspek legalitas perusahaan, proses bisnis yang harus mematuhi sistem hukum Indonesia, dan rekomendasi dari manajer lini.

Jika lembaga dan perusahaan ini termasuk dalam kategori perbankan, mereka harus mendapatkan rekomendasi atau persetujuan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Anda juga diwajibkan untuk menjamin dan menjaga kerahasiaan data pelanggan.

Berikut ini adalah daftar 13 institusi dan perusahaan yang telah diberikan hak untuk mengakses data populasi Dukcapil:

1. PT Funding Technology Nusa (Funding.com)
2. PT Digital Alpha Indonesia (UangTeman)
3. PT Visionet International (OVO)
4. PT Astrido Pacific Finance
5. PT Commerce Finance
6. PT Mitra Adipratama Sejati
7. PT Bank Oke Indonesia
8. PT BPR Tata Karya Indonesia
9. PT Indo Medika Utama
10. PT Ammana Fintek Syariah (Ammana)
11. Yayasan Dompet Dhuafa
12. PT Affinity Health
13.PT Radana Bhaskara Finance

 

Baca juga: