Pengertian Badan Golgi, Sejarah, Fungsi, Komponen

Definisi tubuh Golgi

pengertian-badan-golgi

Badan Golgi atau kompleks Golgi atau badan Golgi atau juga diktosom adalah organel yang terhubung dengan fungsi ekskresi sel, dan strukturnya dapat atau dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop cahaya biasa.

Hampir semua sel eukariotik. Badan golgi ditemukan di banyak organ yang melakukan fungsi ekskresi, seperti ginjal. Setiap sel pada hewan memiliki sekitar 10 hingga 20 badan Golgi, sedangkan untuk sel tumbuhan memiliki ratusan badan Golgi. Badan golgi yang ditemukan pada tumbuhan disebut diktiosom. Aparatus Golgi pertama kali ditemukan oleh ahli histologi dan patologi nasional Italia bernama Camillo Golgi.

Sejarah penemuan aparat Golgi

Aparatus Golgi pertama kali ditemukan oleh Camilo Golgi pada tahun 1891. Ia menemukan struktur mirip jaringan di dalam sitoplasma sel saraf kucing. Penemunya yang mewarnainya dengan osnium tetraoksida dan garam perak. Warnanya membuat organel ini tampak kuning tua dan terletak di sekitar nukleus. Camilo Golgi menyebut organel ini “perangkat jaringan dalam”.

Pada tahun 1910, seorang ahli biologi bernama Perrincito menyatakan bahwa organel yang ditemukan oleh Camilo Golgia terdiri dari sekelompok diktisom. Seperti ahli sitologi lainnya, mis. Mollenhauer (1967), menyatakan bahwa badan Golgi berhubungan dengan sintesis protein.

“Aparatus Retikuler Dalam” Kemudian diganti dari namanya menjadi aparatus Golgi karena ternyata struktur organel ini tidak selalu berbentuk seperti jaringan. Hal ini juga dibuktikan dengan pengamatan, yaitu mikroskop elektron, yang menunjukkan bahwa organel terdiri dari beberapa struktur yang dibatasi oleh membran dengan berbagai bentuk dan ukuran. Karena strukturnya yang kompleks, badan Golgi sering disebut sebagai kompleks Golgi.

Badan Golgi melepuh

Sakula

Ini adalah gelembung pipih seperti cakram yang disusun dalam tumpukan, yang masing-masing dipisahkan oleh celah sempit. Sementara dua permukaan setiap sakula tidak sama, yang satu cembung dan yang lainnya cekung. Di disakula, yang berada di dekat bagian atas sel, tepi sakula menunjukkan gelembung, yang sebagian dilepaskan ke dalam butiran sekretori. Bahkan gelembung mungkin atau mungkin terlepas dari permukaan tas yang tenggelam.

Vesikel sekretorik

Gelembung vesikula sekretorik ini merupakan gelembung yang terletak di bagian sakula yang ada di tepinya. Vesikel sekretorik ini merupakan vesikula besar yang berhadapan langsung dengan membran plasma. Fungsi vesikel sekretorik ini adalah mampu atau mampu membawa protein atau lipid yang telah atau telah diproses di dalam lumen sakulus. Ada semua jenis vesikel sekretorik seperti: B. vesikula sinaptik, yang terletak di terminal pra-sinaptik di neuron. Di dalam vesikel sekretorik itu sendiri, fungsi organel adalah untuk menyimpan neurotransmiter. Hormon yang disekresikan dari kelenjar endokrin ini kemudian disimpan di vesikula sekretorik, di mana mereka dilepaskan ke aliran darah.

Microvesicle atau transfer vesicle

Gelembung mikro dengan diameter sekitar 40 mm bergerak. Mungkin atau mungkin menjadi perhatian bahwa mikrovesikel ini berasal dari retikulum endoplasma kasar yang dilepaskan, tetapi mikrovesikel ini sudah mengetahui bahwa mereka telah kehilangan butiran dari kromosomnya. Mikrovesikel ini kemudian akhirnya terhubung ke sakula.

Struktur badan golgi

Struktur badan Golgi terdiri dari sekumpulan kantung berbentuk cakram yang bercabang dan juga membentuk serangkaian pembuluh kecil di ujungnya. Hal ini dikarenakan badan golgi sangat erat kaitannya dengan fungsi ekskresi sel. Pembuluh membungkus diri dan juga mengumpulkan karbohidrat dan zat lain yang seharusnya diangkut ke permukaan sel. Pembuluh ini menyumbangkan material yang berguna dalam pembentukan dinding sel.

Badan golgi juga terdiri dari selaput yang berbentuk seperti vesikula dan tubulus. Kantung-kantung kecil kemudian dilepaskan dari tubulus yang mengandung bahan-bahan yang diperlukan seperti enzim yang membentuk dinding sel.

Yang dimaksud badan golgi ini adalah bagian dari sel yang hampir mirip dengan retikulum endoplasma. Namun, badan Golgi sendiri terdiri dari lapisan-lapisan ruang yang ditutupi oleh selaput. Badan golgi ini terdiri dari 2 bagian yaitu bagian cis dan bagian trans. Bagian cis ini mungkin atau mungkin tidak menerima vesikula, umumnya berasal dari RER (Rough Endoplasmic Reticulum). Vesikel-vesikel ini kemudian diserap ke dalam ruang-ruang di dalam tubuh Golgi dan isi vesikula ini diproses dengan sempurna dan seterusnya.

Ruang ini kemudian berpindah dari c tajam ke trans. Pada bagian ini ruang-ruang tersebut akan runtuh dan juga membentuk vesikel dan diarahkan ke bagian sel yang lain atau ke luar sel.

Komponen tubuh golgi

Aparatus Golgi mempunyai bentuk yang sangat berbeda (pleomorfik) pada beberapa sel, bentuknya kompak dan juga terbatas, sedangkan untuk jenis sel lainnya bentuknya seperti jaringan dan menyebar. Namun pada dasarnya, badan golgi berbentuk seperti cangkang dan kumpulan rongga-rongga yang dangkal dan juga dikelilingi oleh vesikula. Aparat Golgi dapat ditemukan dan dikelilingi oleh inti yang bersudut atau bahkan tersebar. Jumlahnya berkisar dari satu buah hingga ratusan di setiap sel. Dengan mikroskop elektron, tubuh Golgi kemudian dapat melihat strukturnya yang merupakan membran khusus yang memiliki berbagai bentuk.

Telah terbukti bahwa organel ini ditemukan di hampir semua jenis sel hewan dan tumbuhan. Badan Golgi terdiri dari tiga komponen, yaitu:

  • Wadah
    Ini adalah bangunan dasar yang merupakan ciri khas aparatur Golgi. Terdiri dari sekitar 5 piring waduk yang melengkung sejajar dengan bentuk cawan di masing-masing waduk berupa kantong pipih yang terlipat. Tepi masing-masing waduk ini biasanya akan mengembang dan juga berlubang. Ada juga bejana di tepi yang menghubungkan semua waduk satu sama lain. Area tepi juga memiliki tonjolan yang dapat dengan cepat membentuk vas atau tangki baru.
  • Vesikel
    Ini karena bagian vesikel ini terletak di bawah (yaitu, di dalam sel) di dalam tangki, yang terdiri dari banyak gelembung dan berwarna atau berwarna terang. Vesikel kemudian tumbuh dari retikulum endoplasma. Mungkin di dekat waduk, vesikula ini akan digabungkan untuk membentuk waduk baru.
  • Vakuola
    Bagian ini ada di atas (yaitu, di sebelah atas), yang juga terdiri dari banyak gelembung. Vakuola ini mengandung bahan sekresi (yaitu jus) dari tangki atas, setelah itu pecah dan membentuk vakuola. Vakuola diekskresikan dengan eksositosis.

Otoritas Golgi

Badan Golgi ini juga dicirikan oleh polaritasnya. Tiang bawah yang dekat inti / RE disebut permukaan cetakan, dan tiang atas yang tenggelam ke permukaan bagian dalam juga disebut permukaan lingkaran. Disebut permukaan cetakan karena pada bagian ini bahan yang akan disekresikan diproses, dibentuk atau dirakit. Semua bagian vesikula dan waduk terendah terdapat di area wajah yang terbentuk.
Ini disebut sebagai wajah yang matang karena di bagian inilah bahan yang akan disekresikan menjadi matang, padat dan kemudian dibungkus dalam kandung kemih dan / atau vakuola. Vakuola di atas sel juga dikenal sebagai vesikel sekretorik. Vesikel atau vakuola kemudian terhubung ke membran sel, setelah itu bahan sekresi yang dikandungnya dikeluarkan dari sel.

Enzim dan lipid dalam badan Golgi

Ada banyak enzim heterogen dalam badan Golgi. Enzim dalam badan Golgi dapat atau dapat diklasifikasikan sebagai:

  • Glycosyltransferasa, yaitu untuk biosintesis glikoprotein
  • Sulfo dan Gliosyltransferasa digunakan untuk biosintesis glikolipid
  • Oksidoreduktase
  • Fosfatase
  • Kenasa
  • Mamnosidasa
  • Transferase untuk Sintesis Fosfolisida
  • Fosfolifase

Sifat-sifat tubuh Golgi

Perangkat Golgi, yang terletak di jaringan seluler, memiliki properti sebagai gudang multi-layer. Di dalam koleksi aparatus Golgi, ia dikelilingi oleh gelembung bundar dan disebut gelembung Golgi. Gelembung Golgi ini dikelilingi oleh badan Golgi, yang kemudian dibagi menjadi tiga jenis tergantung jenis dan bentuknya, antara lain:

Sakula memiliki bentuk kandung kemih pipih yang terlihat seperti cakram dan juga bertumpuk. Ada juga celah sempit di dalam setiap lapisan sakula. Permukaan antara kantong dan cakram tidak sama, ada yang cembung dan ada yang cekung. Tumpukan karung, yang terletak di ujung bentuk cekung dan cembung, berisi gelembung, beberapa di antaranya dilepaskan melalui sekresi.
Vesikel sekretori ini adalah gelembung yang merupakan bagian dari sakula tetapi terletak di paling tepi.
Mikrovesikel atau vesikula transfer adalah gelembung yang sangat kecil dibandingkan dengan vesikula kantung dan sekresi. Mengukur sekitar 40nm dan terus bergerak. Gelembung mikrovesik ini tercipta dari pelepasan retikulum endoplasma kasar yang telah kehilangan butiran kromosomnya. Mikrovesikal yang terus bergerak ini kemudian berkumpul dan bersatu dengan kantung.

Fungsi aparat Golgi

Di bawah ini adalah beberapa fitur dari badan Golgi, antara lain:

  • Membentuk kantung (vesikula) untuk sekresi. Ini mungkin atau mungkin terjadi bila mengandung enzim dan bahan lain terutama di sel kelenjar dari kantong kecil.
  • Membentuk membran plasma. Membran Karung atau Golgi juga sama dengan membran plasma. Kantung yang dilepaskan bisa atau bisa menjadi bagian dari membran plasma.
  • Membentuk dinding sel tumbuhan
  • Fungsi lain dari badan Golgi adalah dapat atau dapat membentuk akrosom dalam spermatozoa, yang mengandung enzim untuk memecah dinding sel telur dan juga untuk pembentukan lisosom.
  • Tempat untuk memodifikasi protein
  • Sortir dan paketkan molekul untuk sekresi sel
  • Bentuk lisosom
  • Membentuk akrosom di spermatozoa
  • Dukungan dalam biosintesis protein glik dan glikolipid. Glikoprotein ini merupakan komponen utama dalam proses sekresi semua jenis kelenjar. Baik kelenjar eksoreal maupun kelenjar endokrin. Glyco-protein ini juga merupakan substansi intraseluler dasar dan komponen Membransel.
  • Membentuk membran plasma
  • Badan Golgi melepaskan sekresi di permukaan sel.
  • Badan Golgi membentuk mikrosom dan akrosom.
  • Aparatus Golgitersebut membentuk kantung yang dikenal sebagai vesikel untuk sekresi sel.
  • Vesikel terletak di sel kelenjar dan juga mengandung enzim dan bahan lainnya.
  • Fungsi badan golgi juga untuk membentuk membran plasma. Kantung atau vesikel atau membran Golgi memiliki struktur yang identik dengan membran plasma. Kemudian sengaja dikeluarkan dari tubuh golgi agar kantung tersebut bisa atau bisa menjadi bagian dari membran plasma.
  • Aparatus Golgi ini mendukung proses pembentukan dinding sel tumbuhan
  • Badan Golgi ini dapat membentuk akrosom di spermatozo.
  • Badan golgi inilah yang menjadi tempat modifikasi protein
  • Badan golgi juga dapat memilah dan mengemas molekul untuk memfasilitasi proses sekresi sel.
  • Badan Golgi ini juga dapat membentuk lisosom.

Variasi vesikel yang dilapisi

Ada variasi vesikula berlapis di dalam tubuh Golgi, termasuk yang berikut:

Produk berlapis clathrin ini adalah yang pertama ditemukan dan dipelajari dan terdiri dari clathrin dan adaptins. Interaksi lateral antara adaptin dan clatrin membentuk tunas. Ketika clathrin bertunas ini telah tumbuh, protein yang larut dalam sitoplasma, termasuk dinamin, membentuk cincin di setiap leher tunas dan memotongnya.
Kemasan berlapis COPI ini mengemas tunas baik dari bagian pra-Golgi dan di antara tangki air. Beberapa protein mantel COPI ini juga menunjukkan urutan yang mirip dengan adaptin, yang dapat dianggap berasal dari evolusi yang serupa.

Tunas berlapis COPII ini keluar dari retikulum endoplasma.

Ada 2 protein dalam tubuh Golgi yaitu SNARE V-Snare Protein menjadi T-Snare, kemudian akan bergabung. T-snare ini adalah protein yang terdapat pada target, sedangkan V-snare adalah vesicle snare. V-Snare ini mencari T-Snare lalu bergabung menjadi satu. Protein Rab, itu termasuk dalam kelompok GTP-ase. Protein Rab ini memfasilitasi dan mengatur kecepatan lewatnya vesikel, serta pemasangan V-Snare dan T-Snare yang diperlukan untuk fusi membran.

Transportasi vesikuler

Misalnya, endositosis dirantai ke reseptor saat kolesterol tertelan. Kolesterol hadir dalam darah sebagai partikel yang disebut lipoprotein densitas rendah (LDL) yang dikelilingi oleh fosfolipid dan protein. Protein ini kemudian dikenali oleh reseptor spesifik di membran sel. LDL adalah ligan reseptor LDL, yang dengannya molekul adaptin mengikat reseptor LDL. Molekul adaptin kemudian segera merangsang pengikatan clathrin (sejenis protein yang memfasilitasi pembentukan vesikel). Dengan mengikat clathrin, membran sel kemudian membentuk vesikel yang mengandung molekul ligan. Vesikel, ditutupi dengan molekul adaptin dan clathrin, kemudian dilepaskan dari membran plasma. Setelah mencapai sitoplasma, adaptin dan clathrin yang terikat pada permukaan vesikel ini dilepaskan. Vesikel kemudian siap untuk melebur.

Demikian penjelasan mengenai pengertian, sejarah, fungsi, komponen dan struktur badan golgi, semoga yang diuraikan tersebut dapat bermanfaat bagi anda. Terima kasih

Sumber :

Related Posts